Teknik PODOMORO

Teknik PODOMORO

Teknik PODOMORO
Teknik PODTeknik PODOMOROOMORO

Menggunakan Teknik Pomodoro Untuk Memperbaiki Kinerja Programmer

Pomodoro adalah teknik yg ditemukan oleh orang itali untuk mengatasi kejenuhan atau konsentrasi pendek saat belajar. Nyatanya, teknik yang sama bisa dipakai di dunia kerja. Coba lihat tiga skenario yg akrab sama hidupnya programmer adalah sbb:

Skenario #1
Pekerjaan jika dikerjakan 8jam sehari baru kelar 1 minggu, manager minta 2 hari kelar.

Skenario #2
Disuruh benerin format tanggal di modul pembelian, selesai, testing, eh nemu bug di tambah produk yg ternyata bisa negatif, dibenerin di model produk tambah validasi, di tes gak mau, ternyata validasinya model gak kepake, setiap validasi ditempelin di controller. Ngerubah 1 validasi ini berarti gak konsisten ama validasi di model2 lain. Belum lagi mesti bersihin element error message html di view yg ikut berubah, eh tadi di awal kita lagi ngapain sih? Auk ah, gelap, *clicketty* *clicketty* done. commit, push. *siul2*

Skenario #3
Abis cek email, fb-an, ngaskus, akhirnya mood itu datang, bikin desain UI dulu ah….
*ring… ring…* yellow? hai halo apa kabar (telpon2an ama temen lama, ternyata lagi di kota, ngajak ketemuan)

lanjutin desain UI… kelar

start coding *clicketty*…berenti
*temen nyamperin* “man, kemaren bos bilang gimana soal relasi modul X ama Y, gua kagak ngarti”
*jelasin..* *jelasin…* *ditanggepin* *jadi ngobrol ngalor ngidul* “eh, pindah ke tangga yok, sambil rokokan”

Sebagai programmer, kalo belum pernah ngalamin hal-hal serupa di atas, maka seperti kata Soleh Solihun, hidup belum lengkap.

Eniwe, pomodoro terkenal sebagai teknik pengaturan waktu kerja

tapi pada prakteknya, yang diajarin lebih dari itu: soal self-organize. Kalo dipake secara konsisten sebulan aja, kita jadi paham banyak pekerjaan yg bisa diselesein kalo kita fokus, punya list pekerjaan dan punya prioritas mana yg lebih penting. Jadinya bisa ngukur diri sendiri, sort of.

Yang terkenal dari pomodoro adalah ritme kerja break, kerja break, kerja break, kerja long break. Which is good, dengan ritme kerja seperti ini saya pernah kerja rata2 14 jam sehari selama hampir sebulan dan tetap fokus tanpa redbull.

Image
Ada 1 hal lagi yg lebih powerfull di pomodoro dan biasanya luput dari bahasan, yaitu menyusun task list, mengalihkan distraksi dan evaluasi pekerjaan. Lebih detilnya soal ini bisa cek di buku pomodoro*.

Toolsnya pomodoro cuma 4,

* jam/timer
* kertas ama pinsil
* kemauan/disiplin

Saya pernah coba pake bugtracking apps kayak redmine atau eventum untuk mencatat tugas2/bug/feature, tapi overkill. Ganti2 tab buat entry deskripsi, bikin screenshot. Lebih mudah ditulis dikertas dalam bentuk daftar kerjaan seperti ini:
[ ] format tgl di form user belum id_ID
[ ] posisi marker untuk kantor semarang masih salah
[ ] user role bisa dihapus meskipun ada usernya

kelompokin yg mo dikerjain, coding, testing, commit, push, coret yg udah, ulangi semua langkah sebelumnya ampe abis checklistnya lalu buang kertasnya.
Kalo bug itu masalahnya orang lain, ya samperin aja mejanya, kasih tau masalahnya, biar dia bikin checklist sendiri. Efektif dan gak menuh2in kepala.

Secara umum checklist2 yg dibikin ini akan berperan sebagai pensieve, umumnya programmer (baca; saya) gampang sekali lupa konteks/pekerjaan sebelumnya yg sedang dikerjakan saat context switching. Jadi tuangin semua yg perlu / pingin / kepikiran untuk di kerjain di selembar kertas biar gak jadi beban pikiran, ini contoh todo mingguan saya:

Sumber : https://www.dosenpendidikan.com/

This article was written by sucx3